Not Tu Bizy Dey

Pagi-2 dah dibangunin aja ma sakit perut :(, orang mah biasanya dibangunin alarm kek, dibangunin nyokap or smthing, ini beda, karena sakit perut jadinya pagi2 harus bangun dech… 😀 like usuall ; beres-2, mandi ‘n sarapan.

Sebelum ngopis dah janji mo nganterin nyokap ke kantor imigrasi mo ngurus pasport, secara gw juga gx tau gimana cara ngurus pasport secara gw lum pernah keluar negeri, sekarang gw dah tau prosedur n persaratan apa yang dibutuhin buat ngurus pasport. sebelum berangkat ke kantor imigrasi ma nyokap dah dipesenin ma abang, katanya ngurus pasport tu gampang koq, tinggal dateng bawa persyaratannya trus isi form serahin ke locet abiz itu bayar ke kasir udah… ntar dipanggil lagi buat di Foto, yawdah gw pikir gampang b’arti ya buat pasport.

Nyampe kantor imigrasi lagi di pandu tukang parkir mo ke parkiran, nyokap bilang loch ini koq kayak mobilnya AF parkir disitu, gw liat kesitu eh bener aja… lagi nangkrin si merahnya kak afrie, secara gw hafal bangetz lah nopol’nya berapa… *dalam hati gw* kak afrie kesini ngapain yakz, apa dya juga lagi ngurus pasport :-?. udah mobilnya terparkir rapih di tempatnya gw ma nyokap langsung menuju tempat informasi, lagi jalan gitu langsung ngeliat kak afrie lagi nulis-nulis di meja pendaftaran ;)), langsung samperin trus tanya “Kak lagi apa?” dengan sedikit kaget kak afrie langsung ngeliat gw ma nyokap… ini lagi mo buat pasport. obrol punya obrol ternyata kak afrie ada rencana mo ke autrali mo study klo ada rejekinya. ami ya 4jjI semoga semuanya terkabul.

karena kak afrie yang dah duluan dateng ‘n udah ngikutin prosedur yang ada, yawdah gw gx jadi tanya ke bagian informasi tanya kak afrie aja… dya jelasin :

  1. Beli formulir dulu di koperasi harganya 10ribu *tapi pake uang pas* soalnya tadi orang koprasinya gx ada kembalian 😀
  2. Isi formulirnya “liat contoh yang ada” trus nulisnya pake CAPITAL.
  3. Serahin Blanko pengisian tadi ke loket 1
  4. Tunggu sampe di panggil truz bayar ke kasir.

Untuk Sementara yang gw tau tuk buat pasport kaya gitu… gw bilang ma nyokap… “duduk aja disini” biar aku yang urus. langsung dech ke koperasi beli formulir…. truz diisi dengan ngikutin contoh yang adadisitu. pegawai-2 di kantor imigrasi itu kayaknya baek-2 gitu ya, soalnya gw liat ada beberapa yang gi ngurus pasport di bantuin ma mereka cara ngisinya di pandu dech pokoknya. baguz lah klo gitu *asal gx ada ujung yang gx ngenakin* hehehehe secara di indonesia gitu loch.

dari beberapa item yang diisi “waddoochh” ada satu yang kayaknya gx bisa gw isi. trus tanya sama petugas kantor imigrasinya “pak… saya udah isi semua form ini, tapi gimana klo salah satu persyaratan dokumen pendukung ini gx ada”. soalnya disitu ditulis dokumen yang di sertakan : Akte Kelahiran / Surat Nikah / Ijazah. waduch… tadi kayaknya gx bawa dech. sambil diskusi ma petugas itu tentang kemungkinan laen, bisa gx kira-kira itu gx disertakan soalnya yang saya lagi urus ini pasport ibu saya, umurnya 65 tahun, pasport ini mo dipake buat umroh ntar. gimana mo bawa perlengkapan itu… ke tiga-tiganya udah gx ada lagi.

Dari penjelasan petugas tadi, tuk buat pasport ada 3 persyaratan : KTP, Kartu Keluarga / KK sama Salah satu dari tiga : Surat Kelahiran, Surat Nikah ato Ijazah. disarankan petugas itu tuk buat akte kelahiran aja yang sangat memungkinkan. yawdah b’arti gx bisa di beresin sekarang pembuatan pasportnya, trus pulang dech… :(.

Sebelum pulang ke rumah, bilang ma nyokap : yawdah b’arti harus buat surat kelahiran dulu, nanti biar aku yang urus, sekarang aku anter pulang dulu trus aku mau ke kantor sebentar ada yang mau disampaikan ke staff abiz itu baru ngurus surat kelahiran. pertamanya nyokap setuju, tapi sambil di jalan gw mikir, kenapa gx minta bantu satpam aja ya ngurus surat kelahirannya kasih aja persyaratannya ke dya, karena gw tau satpam itu sering dimintain tolong ma temen tuk hal-hal semacam itu. gw sampein ke nyokap dan nyokap setuju 😀 akhirnya nyokap ikut ke kantor hehehehe. udah semua urusan di kantor trus pulang kerumah.

*istirahat siang*

Tinggalkan komentar